Jadi, Kristus itu apa?

paint_jesus_christ_ivan_glazun

Sepanjang sejarah hanya ada dua orang yang keberadaannya banyak dipertanyakan, dan pertanyaan yang diajukan kepada kedua orang itu bukanlah ‘siapakah dia?’ melainkan ‘dia itu apa?’; kedua orang tersebut adalah Yesus Kristus dan Budha. Jawaban yang muncul untuk masing-masing kedua orang ini sangatlah bertolak belakang. Budha secara tegas dan jelas mengatakan bahwa dia adalah benar-benar hanya manusia biasa, bukan Tuhan, atau Dewa. Sedangkan Yesus Kristus mengklaim dengan banyak cara yang menunjukan keilahian-Nya.

Problema identitas Yesus muncul dari data-data. Data-data tersebut adalah keempat Injil, dimana keempat Injil tersebut memberikan informasi kepada kita mengenai perbuatan Yesus yang mengklaim keilahian-Nya dan juga kesaksian orang lain yang mengklaim keilahian Yesus. Klaim-klaim mengenai keilahian Yesus sangatlah mengejutkan. (Lihat Pernyataan dalam Kitab Suci mengenai Keilahian Kristus)

Yesus menyebut dirinya sendiri adalah “Anak Allah” – yaitu mempunyai kodrat yang sama dengan Allah. Seorang anak mempunyai kodrat, spesies, dan esensi yang sama dengan Bapaknya. Yesus memanggil Allah sebagai Bapaknya: “Aku dan Bapa adalah satu” (Yohanes 14:9).

Yesus mengklaim bahwa Dia tidak memiliki dosa sama sekali: “Siapakah di antaramu yang membuktikan bahwa Aku berbuat dosa?” (Yohanes 8:46). Dia juga mengklaim dapat mengampuni dosa-dosa manusia – segala jenis dosa, terhadap semua orang. Orang-orang Yahudi pada waktu itu banyak yang memprotes Dia: “Siapa yang dapat mengampuni dosa selain dari pada Allah sendiri?”; namun jika dibandingkan dengan para modernis jaman sekarang yang sering merasa “alergi” terhadap klaim tersebut, orang-orang Yahudi jaman itu merupakan para teolog yang lebih jernih berpikir dibanding mereka. Yang berhak dan dapat mengampuni segala dosa hanya ada satu dan Dialah yang terhina oleh dosa-dosa tersebut yaitu Allah. Jika dicontoh ke diri kita sendiri: kita hanya dapat mengampuni mereka untuk dosa mereka terhadap kita, tetapi bukan dosa mereka terhadap orang lain. Hanya Allah yang dapat mengampuni segala jenis dosa, terhadap semua orang.

Yesus juga mengklaim bahwa Dia datang untuk menyelamatkan kita dari dosa dan kematian. Dia berkata, “Akulah kebangkitan dan hidup; barangsiapa percaya kepada-Ku, ia akan hidup walaupun ia sudah mati”. Dan Ia juga berkata bahwa Dia datang dari Surga, turun ke Bumi, dan Dia akan datang lagi kembali dari Surga pada akhir jaman untuk mengadili semua orang. Dan untuk itu bagi kita yang sambil menunggu kedatangan Yesus Kristus kembali, Dia memberikan tubuh dan darah-Nya untuk kita supaya kita memperoleh kehidupan kekal.

Yesus juga mengganti nama Simon (murid-Nya) menjadi Petrus. Penggantian nama bagi orang Yahudi adalah wewenang yang hanya dapat dilakukan oleh Allah, bahwa nama bukan hanya berupa label pengenal bagi manusia, namun diberikan oleh Allah sendiri kepada setiap manusia. Dalam kitab Perjanjian Lama, hanya Allah yang dapat mengganti nama dan takdir seseorang – Abram menjadi Abraham, Sarai menjadi Sarah, Jacob menjadi Israel. Bagi Yahudi ortodoks, orang yang mengganti namanya sendiri akan diberi sangksi ekskomunikasi.

Yesus selalu mengatakan agar semua orang mengarah kepada Dia (diri-Nya sendiri), “Datanglah kepada-Ku.” Sedangkan Budha berkata, “Jangan melihat kepada saya, tapi lihatlah kepada dharma-ku (doktrin).” Budha berkata, “Jadilah terang bagi dirimu sendiri.” sedangkan Yesus berkata, “Akulah terang dunia.”

Yesus melakukan mukjizat-mukjizat yang sangat luar biasa, sangat besar, sangat banyak dan kebangkitan dari mati adalah bukti keilahian-Nya.

Dan klaim dari Yesus yang paling jelas dan sangat mengejutkan adalah Dia menyadari bahwa penyaliban (atau hukuman mati) akan ditimpakan kepada-Nya dengan mengatakan, “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya sebelum Abraham jadi, Aku telah ada.” (Yohanes 8:58). Yesus menyatakan dan mengklaim nama yang di-sakral-kan yaitu nama dinyatakan oleh Allah kepada nabi Musa, nama yang dikenakan oleh Allah [“Firman Allah kepada Musa: “AKU ADALAH AKU.” Lagi firman-Nya: “Beginilah kaukatakan kepada orang Israel itu: AKULAH AKU telah mengutus aku kepadamu.” (Keluaran 3:14)]. Dan seandainya, jika benar Yesus Kristus itu bukan Tuhan, maka tidak ada orang lain yang pernah dalam sejarah selain Yesus yang melakukan penghujatan yang paling besar; dan bagi hukum Yahudi, tidak ada orang lain yang lebih pantas untuk dihukum mati dengan penyaliban selain Yesus.

Lalu siapakah Yesus Kristus?

Kita tidak dapat mempertanyakan hal ini tanpa secara implisit tanpa memilih sebuah jawaban. Pertanyaan yang sangat panjang penjelasannya baik pada waktu lampau atau saat ini. Untuk orang yang mempercayai klaim yang dinyatakan oleh Yesus dan klaim mengenai Dia akan mengatakan Yesus adalah Tuhan, dulu, saat ini dan selamanya. Karena keilahian tidak akan berubah, mati, atau hilang seiring waktu menjadi masa lampau. Dan oleh karena itu, jika Yesus benar-benar bangkit dari mati, maka Dia masih hidup, dan hingga saat ini Dia masih hidup. 🙂

Salam.

Baca juga: Pernyataan dalam Kitab Suci mengenai Keilahian Kristus

Keilahian Yesus Kristus: Keagungan bagi bunda Maria, bunda Allah. (Bagian 2)

..sambungan dari Keilahian Yesus Kristus: Keagungan bagi bunda Maria, bunda Allah. (Bagian 1)..

Keberatan dari umat Kristen Protestan atas Dogma mengenai Maria oleh Gereja Katolik secara garis besar bermula dari kecurigaan-kecurigaan dari umat Kristen Protestan yang dipengaruhi pemikiran-pemikiran mereka yang cenderung moderen, digital, dan terutama pemikiran ‘salah satu’-‘atau’ (‘salah satu‘ : tidak bisa keduanya, tidak bisa Maria dan Yesus. ‘atau‘ : tidak bisa ‘dan‘, yang bisa adalah Maria atau Yesus). Mereka takut bahwa Maria akan menyaingi atau mengambil alih pemujaan Umat Kristen dari Yesus Kristus. Dibandingkan dengan Mentalitas Katolik adalah Mentalitas ‘keduanya’-‘dan’ untuk hampir semua hal. Mentalitas Katolik yang ‘salah satu’-‘atau’ hanya berlaku bagi permasalahan baik atau jahat, kesucian atau dosa, surga atau neraka, “kehendak-ku yang lah terjadi” atau “kehendak-Mu (Allah) lah yang terjadi”… tidak keduanya. Selain dari hal-hal itu, Mentalitas Katolik adalah ‘keduanya’-‘dan’.

Kita telah melihat penekanan hal mengenai Inkarnasi (pada hal tubuh, materi, kodrat, dan sakramen-sakramen) merupakan hal-hal yang biasa ditemukan pada Katolik. Begitu juga tidak mengherankan bahwa diketahui penekanan hal mengenai Maria juga biasa ditemukan pada Katolik. Sebab pada Maria lah peristiwa Inkarnasi terjadi!

Maria memberikan Kristus tubuh-Nya. Hal ini adalah fakta. Umat Kristen Protestan juga mempercayai fakta ini sama seperti umat Katolik. Hanya saja Katolik lebih merenungkan fakta tersebut, dan konsekuensi dari fakta tersebut.

Gereja juga merupakan tubuh Kristus, “Kelajutan dari tubuh Kristus”. Oleh karena itu lah tidak mengherankan bahwa Katesikismus Gereja Katolik (KGK) menyebut Maria sebagai salah satu simbol dari Gereja dan juga menyebut Maria sebagai “Bunda Gereja” (Bunda dari Gereja).

Dari semua makhluk ciptaan Allah, Maria adalah yang terindah. Karena (1) Manusia adalah yang paling indah diantara ciptaan Allah (dan juga; manusia adalah makhluk ciptaan yang paling buruk ketika manusia ternoda dengan dosa: corruptio optimi pessima), (2) seorang santo/santa (orang kudus) adalah manusia yang paling indah, dan (3) Maria adalah yang terbesar dari antara semua orang santo/santa (orang kudus).

Keindahan manusia itu lebih dari sebatas kulit. Jika ada umat Protestan benar-benar dapat melihat keindahan dari Maria ini namun mempunyai penolakan teologi terhadap doktrin Katolik mengenai Maria, maka umat Protestan tersebut telah melihat dengan benar meskipun pemahaman teologinya tidak tepat. Tetapi jika ada umat Protestan yang secara tidak sadar (atau sebelum umat Protestan tersebut mempunyai penolakan teologi secara sadar) tidak melihat keindahan dari Maria, dan merasa “hambar” – tidak merasa “tertarik” – dengan cinta Katolik terhadap Maria, maka umat Protestan tersebut memiliki pemikirian yang sangat mirip dengan paham Gnostik dan Manikeisme: yaitu suatu paham yang ‘enggan’ dan mencoba berpaling dari iman akan Kristus yaitu Inkarnasi, karena mereka berpendapat dan memahami Inkarnasi merupakan hal yang terlalu besar, terlalu kasar, terlalu dekat, dan terlalu bersifat kongkrit, realitas, dan nyata.

Dengan demikian dogma mengenai Maria oleh Gereja Katolik dan keberatan pihak Protestan bukanlah terutama dikarenakan materi perdebatan atau argumen, melainkan dikarenakan cara pandang. Ketika Katolik telah mengemukakan argumen-argumen dan menjawab keberatan-keberatan dari pihak Protestan dengan lengkap, apakah dengan demikian mata-hati dari pihak Protestan tetap masih menyangkal dengan mengatakan ‘tidak’? Jika benar mereka masih menyangkal, hati mereka berpaling dan menolak dari kepenuhan semua hal mengenai Inkarnasi.